minus academy faq plus academy faq Check in circle Apple Android Home Magnifer Calculator Mail Email Facebook Twitter RSS Linkedin Linkedin hollower Headphones Wechats Instagram Line Mail 2 Phone Phone 2 Minus Plus Arrow right Arrow left (variant 2) Arrow right (variant 2) Brand logo Brand logo not filled Hamburger Flag of the Hong Kong Flag of the US/GB Flag of the US/GB Flag of the US/GB Flag of the China Flag of the China Flag of the China (traditional) Flag of the Taiwan Flag of the Hong Kong Flag of the Spain Flag of the Russia Flag of the France Flag of the German Flag of the Portugal Flag of the Italy Flag of the Poland Flag of the Czech Flag of the Hungary Flag of the Sweden Flag of the Bulgarian Flag of the Finland Flag of the Lithuania Flag of the Denmark Flag of the Croatia Flag of the Estonia Flag of the Norway Flag of the Romania Flag of the United Arab Emirates Flag of the United Arab Emirates Flag of the Indonesia Flag of the Malaysia Flag of the Korea Flag of the Korea Flag of the Samoa Flag of the Vietnam Flag of the Thailand Flag of the Turkey Flag of the Japan Cross Cross large User Arrow down Arrow up Cube Info list Data comunication Clock Slash
A-to-Z ACADEMY
A-to-Z ACADEMY / Indikator Teknikal

Apa itu MACD? Teknik Analisa Indikator MACD yang Berguna dalam Trading

Agustus 12, 2021 12:34 PM

MACD adalah salah satu indikator teknis yang paling banyak digunakan di pasar perdagangan. Jadi untuk apa indikator MACD? Artikel ini akan menjelaskan penggunaan MACD secara detail, serta arti dari divergence, gold cross, dan death cross.

I. Apa itu MACD?

MACD adalah singkatan dari Moving Average Convergence Divergence. Dibuat oleh Gerald Appel pada tahun 1970, ini adalah alat analisis teknis kuno yang terus digunakan hingga saat ini. Prinsipnya adalah bahwa tren berpotongan dari dua garis “cepat” dan “lambat” dan panjang osilator memberikan sinyal masuk.

II. Penggunaan dasar MACD

MACD terdiri dari dua kurva dan serangkaian silinder, salah satunya disebut garis DIF dan yang lainnya disebut garis MACD.

Sebelum kita melihat indikator MACD, terlebih dahulu kita harus memahami EMA, Exponential Moving Average. Harga setiap hari memiliki arti penting, sehingga investor akan membuat rata-rata harga setiap hari, membentuk simple moving average (SMA). Namun, seringkali akurasi rata-rata bergerak sering terdistorsi oleh kenaikan dan penurunan besar pada hari yang jauh dari hari ini. Tujuan awal EMA adalah untuk menghindari situasi seperti itu dengan memberikan bobot lebih pada harga yang lebih baru dan membuat rata-rata pergerakan lebih sensitif terhadap pergerakan harga baru-baru ini. Sebaliknya, semakin jauh lebih lama harganya, semakin sedikit bobot yang diberikan padanya. Dapat dilihat dari atas bahwa EMA dihitung sebagai rata-rata bergerak yang dihitung dengan bobot yang berbeda untuk setiap harinya.

Komponen MACD adalah sebagai berikut:

1. DIF

DIF (nilai harga penutupan) dibentuk dengan pengurangan dua EMA dengan parameter yang berbeda. Secara umum, nilai jangka pendek ditetapkan sebagai 12 hari dan nilai jangka panjang adalah 26 hari di grafik harian. Selisih yang diperoleh disebut “DIF”, yang juga mewakili penyimpangan EMA jangka pendek dari EMA jangka panjang, dan disebut “garis cepat”.

Apa itu MACD? Teknik Analisa Indikator MACD yang Berguna dalam Trading - Zeal Capital Market

2. Garis MACD (Garis Sinyal)

MACD adalah EMA 9 hari dari DIF. Setelah proses smoothing, garis ini akan kurang sensitif terhadap harga dibandingkan garis DIF, sehingga disebut juga “garis lambat”, juga dikenal sebagai DEM.

Apa itu MACD? Teknik Analisa Indikator MACD yang Berguna dalam Trading - Zeal Capital Market
3. Osilator (OSC atau MACD bar)

Apa itu MACD? Teknik Analisa Indikator MACD yang Berguna dalam Trading - Zeal Capital Market

Untuk mengkonkretkan tren dari dua garis, garis DIF dan garis MACD dikurangi, dan perbedaannya adalah panjang osilator dalam indikator.

Interpretasi dasar MACD

1. Baik garis DIF maupun MACD berada di atas sumbu 0 dan terus bergerak ke atas, menunjukkan bahwa pasar saat ini sedang dalam tren bullish dan memiliki kemungkinan besar untuk terus naik ke atas.

2. Baik garis DIF maupun garis MACD berada di bawah sumbu 0 dan terus bergerak ke bawah, yang menunjukkan bahwa pasar saat ini sedang dalam tren bearish dan memiliki kemungkinan besar untuk turun lebih lanjut.

3. Garis DIF dan MACD keduanya berada di atas sumbu 0 tetapi terus bergerak ke bawah, yang berarti bahwa meskipun harga saat ini dalam tren bullish, kemungkinan akan mengantar pullback.

4. Garis DIF dan MACD berada di bawah sumbu 0 tetapi terus bergerak ke atas, yang berarti bahwa meskipun harga saat ini dalam tren bearish, ada kemungkinan rebound yang tinggi.

MACD itu sendiri adalah divergensi dan persimpangan dua rata-rata bergerak, sedangkan nilai parameter EMA yang lebih besar dalam pengaturan indikator (yaitu, nilai default EMA26) mewakili “sumbu 0” dalam indikator.

III. Memahami GOLD Cross MACD / Death Cross MACD, divergensi atas / bawah

Karena MACD memiliki karakteristik moving average — directionality dan dihaluskan berkali-kali dengan rata-rata eksponensial, indikator MACD dapat lebih akurat mencerminkan pergantian dan perubahan pasar. Indikator terdiri dari dua garis dan banyak osilator. Garis dapat diartikan dengan cara persilangan rata-rata. Panjang osilator dapat diartikan sebagai gaya dalam arah ini. Interpretasi sinyal adalah sebagai berikut:

1. Gold Cross MACD

MACD 黃金交叉

Ketika garis DIF melintasi garis MACD dari bawah ke atas di bawah sumbu 0 dan osilator berubah dari negatif ke positif, ini menunjukkan bahwa pasar mungkin telah mencapai titik terendah, dengan kemungkinan pembalikan yang tinggi dan tren naik. Ini adalah salah satu jenis salib emas MACD. Disarankan untuk mengambil posisi long saat ini atau menutup posisi short Anda.

Ketika garis DIF melintasi garis MACD dari bawah ke atas di atas sumbu 0, dan kolom berubah dari negatif ke positif, ini menunjukkan bahwa koreksi gelombang ini mungkin berakhir, dan pasar kemungkinan akan naik lagi. Ini adalah salah satu jenis salib emas MACD. Disarankan untuk menahan atau membuka posisi long atau menutup posisi short saat ini.

Apa itu MACD? Teknik Analisa Indikator MACD yang Berguna dalam Trading - Zeal Capital Market

2. Death Cross MACD

Apa itu MACD? Teknik Analisa Indikator MACD yang Berguna dalam Trading - Zeal Capital Market

Ketika garis DIF melintasi garis MACD dari atas ke bawah dan osilator berubah dari positif ke negatif, itu berarti gelombang rebound ini mungkin habis dan pasar kemungkinan akan jatuh lagi. Ini adalah jenis crossover kematian MACD. Disarankan Anda membuka atau menahan posisi short, atau menutup posisi long atau saat ini.

Apa itu MACD? Teknik Analisa Indikator MACD yang Berguna dalam Trading - Zeal Capital Market

Ketika garis DIF melintasi garis MACD dari atas ke bawah di atas sumbu 0, dan osilator berubah dari positif ke negatif.

3. Divergensi MACD

Divergensi MACD mengacu pada tindakan yang bergerak melawan MACD. Artinya ketika harga mencapai high baru (low), MACD tidak membuat high baru (low) pada saat yang bersamaan. Situasi ini sering kali berasal dari fakta bahwa setelah periode naik (turun) yang lama, momentum naik (turun) telah habis, yang menyebabkan perubahan di pasar. Jadi, ketika divergensi atas (bawah) terjadi, ada peluang lebih besar untuk tren turun (naik).

Apa itu MACD? Teknik Analisa Indikator MACD yang Berguna dalam Trading - Zeal Capital Market

3-1) Deviasi atas

Apa itu MACD? Teknik Analisa Indikator MACD yang Berguna dalam Trading - Zeal Capital Market

Pada grafik di atas, tren pasar terus mencapai tertinggi baru, tetapi pada indikator MACD, garis DIF dan garis MACD gagal mengikuti pergerakan harga. Sebaliknya, harga tertinggi terus bergerak ke bawah dan osilator gagal memberikan momentum relatif. Sinyal ini menunjukkan bahwa pasar mungkin telah mencapai puncak dan ada kemungkinan pembalikan yang tinggi. Trader dengan posisi long dapat keluar dari pasar atau melakukan short saat ini.

3 – 2) divergensi bawah

Apa itu MACD? Teknik Analisa Indikator MACD yang Berguna dalam Trading - Zeal Capital Market

Pada grafik di atas, tren pasar terus mencapai posisi terendah baru, tetapi pada indikator MACD, garis DIF dan garis MACD gagal mengikuti pergerakan harga.

Sebaliknya, posisi terendah terus bergerak ke atas dan osilator gagal memberikan momentum relatif. Sinyal ini menunjukkan bahwa pasar mungkin telah mencapai titik terendah, dan ada kemungkinan besar pembalikan. Trader dapat menutup posisi short atau membuka posisi long pada saat ini.

IV. Bisakah MACD diset di MT4?

Namun, investor harus menyadari bahwa indikator MACD pada platform MT4 sangat berbeda dari pada platform umum. Selain tidak ada garis cepat, penggambaran osilator juga berbeda. Jadi, disarankan agar investor mencari situs grafik lain untuk referensi.

V. Ringkasan keuntungan dan kerugian MACD

Indikator MACD banyak digunakan dalam perdagangan karena memiliki berbagai sinyal untuk dilihat investor, tidak hanya emas atau death cross yang jelas untuk memprediksi tren pasar, tetapi juga panjang osilator untuk memberikan sinyal kekuatan momentum. Selain itu, MACD memberikan lebih sedikit noise daripada rata-rata bergerak saja.

Namun perlu diperhatikan bahwa indikator MACD juga memiliki kelemahan yaitu lag. Selama konsolidasi, garis cepat dan lambat dapat kusut, dan kolom dapat melayang di sekitar sumbu 0. Saat ini, indikator tidak memiliki nilai referensi yang terlalu banyak. Selain itu, jika terjadi koreksi, osilator MACD mungkin turun di bawah sumbu 0 dan kemudian naik naik (juga jika terjadi rebound). Pada titik ini, jika investor hanya mengandalkan indikator MACD, itu akan meningkatkan kemungkinan kerugian.

Oleh karena itu, penting bagi investor untuk melihat alat indikator teknis lainnya saat menggunakan indikator MACD untuk meminimalkan kemungkinan salah perhitungan dan meningkatkan peluang keuntungan.

Tutorial indikator teknis lainnya:

8 Aturan Granville untuk Rata-Rata Pergerakan (MA) | Tutorial Indikator Forex

Panduan Indikator ATR: Cara Menggunakan ATR dalam Trading Forex

Panduan Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum

Pengetahuan adalah KEKUATAN
Jangan lewatkan kesempatan untuk belajar dan berkembang sebagai seorang trader. Bergabunglah dengan ZFX Academy untuk menjadi yang pertama mengetahui tentang webinar, artikel, atau panduan kami berikutnya.
Hubungi Kami